Monday, August 8, 2016

Rindu seorang anak

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim
Assalamualaikum!

Tadi, terserempak dengan satu post di FB yang bertajuk "Rindu seorang anak". Bila terbaca tajuk post tu, aku taktahu kenape, mata aku berair tiba-tiba *emosi tak kena tempat* padahal baru baca tajuk hehehe. Bila dah baca isi post tersebut, actually banyak betulnya. Realiti masyarakat zaman sekarang. Zaman ekonomi gawat. Zaman wang yang boleh menggantikan kasih sayang. Mak ayah keluar seawal 7 pagi, tinggal anak di taska, selewat 6 petang baru boleh ambil di taska. Anak membesar dengan pengasuh dan guru. Malam-malam anak cuba bermanja, dimarahinya pula kerana mak ayah penat bekerja mencari rezeki untuk keluarga. Realiti zaman sekarang. Bukan salah mak ayah sibuk mencari rezeki. Namun, bagaimanakah mahu diterangkan kepada si kecil yang masih belum mengerti?

Dan, aku juga melalui fasa menjadi si kecil yang tidak mengerti. Mama dan baba aku insan yang bekerjaya. Jarak rumah dan tempat kerja mama dan baba, Kuantan-Pekan ambil masa 45 minit setiap hari. Waktu kecik seawal 6.30 pagi mama dan baba dah mula tinggal aku untuk pergi kerja dan aku masih ingat bagaimana aku berdiri di depan pintu sambil lambai tangan kepada mama dan baba "bye bye darling" haha ape yang aku selalu ucap kepada mama sebelum mama pergi kerja. How I wish my mom know that I really love her and always miss her. Dan aku tahu, mama pon selalu ingat aku dekat tempat kerja sebab mama pernah cakap "mama dengar suara angah kat sekolah mama, menangis minta susu" hahahahahaaa.

Dan sekarang, aku yang 20 tahun mula mengerti, pengorbanan mama dan baba mencari rezeki untuk kami sekeluarga. Rindu seorang anak, bukan hanya anak yang menanggung rindu. Ibu dan ayah juga rindu, jauh di sudut hati mereka. Aku yang 20 tahun ini baru memahami, rindu ku tidak pernah sendiri. Ada yang lebih merindui diri ini, sebenarnya.

Untuk aku, yang juga bakal ibu dan mana-mana wanita yang juga bakal ibu. Menjadi ibu, bukan mudah. Bukan dengan hanya upload gambar di instagram dengan caption sayangnya anak. Menjadi ibu lebih dari itu. Ibu merupakan madrasah pertama untuk anak-anak. Oleh itu, jadilah madrasah yang penuh dengan ilmu, agar anak-anak mampu mengharungi dunia yang penuh onak dan duri ini.

No comments:

Post a Comment