Thursday, June 18, 2015

Keluarga Syam ( Bahagian 3 )

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Alhamdulillah, dapat jugak sambung kisah Rawiyah untuk bahagian yang ketiga. Harinie jugak, tepat setahun ustazah Rima dan keluarga meninggalkan aku dan Malaysia. Alhamdulillah, taqdir Allah sememangnya tersangatah indah.

Setahun yang lepas (RAMADHAN 1435 Hijrah)

Setahun yang lepas, pada waktu petang, aku ada makmal Biologi. Semuanya berjalan seperti biasa, dan ketika aku ingin pulang daripada makmal, aku menyedari ada beberapa missed call daripada sahabat-sahabat ejensolehah. Perkara pertama yang terlintas di fikiran aku, "ada orang meninggal ke?, ada orang sakit ke?" , sebab jarang sangat sahabat-sahabat ejensolehah aku telefon pada hari minggu. Bila sampai di bilik, aku buka whatsapp dan tengok ade screenshot daripada Facebook Ustaz Nafiz mngenai keberangkatan Ustaz Anas dan keluarga untuk pulang ke Turki. Ketika itu, aku berasa sangat sedih dan kecewa, apa yang aku mampu ucap.."Ustazah Rima, tak baitahu pun aku". Dengan segala kekuatan yang ada, aku telefon ustazah Rima dengan harapa, ustazah masih belum berlepas. Selepas beberapa deringan, aku mendengar suara ustazah Rima lembt menyapa telinga aku. Waktu tu, aku kontrol lagi, cakap cakap biasa, tanya khabar sehinggalah sampai kepada soalan yang aku memang nak tanya.."Ustazah nak balik Syria ke?, Kenapa ustazah tak bagitahu saya?", waktu tu aku memang dah tak dapat tahan air mata, ustazah jawab dengan tenang, dan selepas itu hanya bunyi esakan kecil daripada ustazah. Allahu, pertama kali dalam hidup aku, aku rasa sangat takut akan kehilangan. Pertama kali dalam hidup aku, aku rasa sakit, sesak dada yang teramat sangat. Pertama kali dalam hidup aku, aku risaukan seseorang yang tiada sedikt pun pertalian darah dengan aku. Ya, dia saudara seislam aku, saudara seaqidah aku. Dan, sejak itu, baru aku belajar dan faham erti ukhuwwah islamiyah yang sebenar. Allahu Akbar, jazakillahu khairan kasira ustazah Rima. 

copy Inche Google


Cuba kita renungkan, muhasabah diri kita sendiri, " adakah kita betul betul mengambil tahu tentang saudara-saudara seaqidah kita yang ditindas di Syria, Palestin dan seantero dunia yang lain?" . Allahu Akbar, di Malaysia kita diuji dengan nikmat, tapi itu bukan alasan untuk kita melupakan saudara-saudara seaqidah kita yang ditindas. Mereka berjuang menjaga tempat suci umat Islam, Masjidil Aqsa tanpa meminta apa-apa balasan pun daripada kita. Mereka tidak takut akan kematian. Kematian adalah satu rahmat untuk mereka, kerana janji Allah itu pasti, apabila mereka meninggalkan dunia yang fana ini, mereka yakin, tempat yang bakal mereka tuju adalah syurga yang abadi. Sedangkan kita? Berapa ringgit yang kita pernah sedeqahkan dan infaqkan fi sabilillah? Berapa ramai yang mematuhi suruhan Allah? Kita perlu ubah. Umat Islam kena bangkit. Kita kena bantu umat Islam yang sedang ditindas oleh mereka yang zalim. Kita kena bangkit seperti Turki. Berani menuntut bela nasib-nasib saudara-saudara seaqidah dengan mereka. Ya, masih ada peluang. Masih ada cahaya di hujung terowong. Ayuh, perbaiki diri, bermula dari diri kita sendiri. Bermula dari hari ini. Jangan tangguh lagi. Ummah sedang tenat dan parah. ): 

Khabar Gembira (:

Beberapa hari jugaklah aku buat episod drama air mata, sebab aku rasa risau, sedih, terkilan, kehilangan. Pelbagai rasa. Bercampur baur. Tiada khabar berita daripada ustazah Rima sehinggalah hari kedua Ramadhan, aku mendapat khabar gembira, ustazah telah melahirkan puteri keduanya di sempadan Turki-Syria. Alhamdulilah, dan nama puteri keduanya adalah "Mawaddah". Allahu Akbar, tak tergambar perasaan ketika itu. Ustazah namakan puterinya dengan nama aku..Rasa nak melompat lompat beritahu seluruh duniaa *ececeh hehe. 




Alhamdulillah, sekarang ustazah menetap di sempadan Turki-Syria. Daripada gambar yang aku lihat, selesa jugaklah tempat yang keluarga ustazah tinggal. Alhamdulillah, cukup untuk hilang sikit rasa risau aku. Sekarang, aku masih rindu, terlalu rindu, masih ada juga rasa sedih dan risau bila terkenangkan ustazah. Kadang-kadang rasa terkilan sebab tak dapat bantu ustazah. Tapi teringatkan nasihat-nasihat ustazah dan sahabat-sahabat, aku rasa sedikit tenang. Aku mula yakin bahawa taqdir Allah adalah taqdir yang terindah. Segala ketentuan Allah adalah yang terbaik untuk hamba-hambaNya. DAN, yang paling penting, JAGAAN ALLAH adalah yang TERBAIK. Mog Allah jaga dan lindungi keluarga syam ku yang aku sayang dan cintai selalu kerana Allah, insyaAllah.

Rawiyah sayang, membesar jadi anak yang solehah ya, mujahidah untuk agama. Mawaddah jr, Selamat Hari Lahir yang pertama adikku sayang, walaupun akak tak pernah dapat memeluk awak, hanya berpeluang menatap gambar awak dan melihat video-video awak, akak sayang awak seperti adik kandung akak. Tak kurang dan tak lebih, sama seperti akak menyayangi kakak mu, Rawiyah. (:


InsyaAllah ade lagi sambungan. 

Ramadhan kareem. Allahu Akram. Jom sama-sama perbaiki diri. Moga Alah redha. (: Selamat bersungkei! :)

No comments:

Post a Comment