Friday, December 18, 2015

Super emotional 😢

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim 🌼
Assalamualaikum 💕

Super duper emotional 😢

Erm 👉👈 sometimes perempuan nie emotional sebab dia nak ade orang layan dia je en huhu. Okey, tapi aku emotional sebab roommate aku super duper busy. 3 malam straight dia tinggal aku sorang sorang. Huhu. Okey jadi malam ketiga aku nanges haha. Don't know why. But then, maybe sebab aku ada masalah dan aku nak cerita kepada orang yang aku rapat tapi dia asyik busy dan tinggal aku sorang sorang.

Erm, aku selalu jadi tempat untuk orang mengadu masalah. Aku selalu jadi bahu untuk orang menangis. Aku selalu CUBA ada untuk semua sahabat yang perlukan aku. TAPI, bila aku ade problemss takde sorang pon yang ada untuk aku. Aku nak seorang yang faham aku, boleh peluk aku nak nanges jap. Erm mengade enn.

Tapi last sekali aku sedar, kenape nak cerita pada manusia kalau kau dah ada Allah? Kenapa perlukan bahu sedangkan kau ada sejadah untuk bersujud.

People will leave you, no matter how important you are in their life. They will leave you. But Allah will always be there for you.

Wipe your tears. Stay strong.

Jangan expect kawan baik kau untuk selalu ada untuk kau, sebab bayang-bayang pon akan tinggalkan kau bila gelap. Jangan berharap pada manusia, berharap pada Dia.

Stay strong, dear.

Sunday, December 13, 2015

The best week of my life 😅

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim 🌸
Assalamualaikum 💕

Minggu last lecture! 😇
Harinie dah takde kelas *pheww* tapi tetap ade presentation dan esaimen nak kena submit. So, memang masa yang digunakan memang kena buat esaimen *auta*, buat esaimen sambil curi curi tengok daehan minguk manse 😘 actually, for the past few weeks, macam-macam benda berlaku dalam hidup aku *cehhh* daripada trip pergi Bako NP *siyes nak gi lagi* lepastu bazaar EBX *FOOD LAB*, Qasidah Bulanan dan Family Day UPSA. Gonna write about all the memories soon *study week* haha or time balik. InsyaAllah cuti aku start 6/1. Maybe ambik tiket balik secepatnya sebab dah tak sabar nak jumpe bulat 😻 *bulat rindu kak ngah takk*

Setakat tu jaa coretan tak bermanfaat aku. Sambil dengar bunyi air tangki bocor dan baca novel.

Btw, jiwa tengah sensitip sangat sekarang. Asyik nak merajuk. Tahpape. 😩 susah enn jadi perempuan kbaii.

Saturday, November 28, 2015

Berlari 🏃

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim 💕
Assalamualaikum 🌷

"Fafirru ilallah"
"Berlarilah menuju Allah"

Berlari. Berlari menuju Allah.
Tidak kisah bagaimana cara kita menuju Allah.
Berlari pecut kah? Larian santai atau berlari anak-anak. Kalau tidak mampu untuk berlari, berjalan. Tidak mampu untuk berjalan, mengesot. Tidak mampu nak mengesot, merangkak. Kerana yang utama, bukan cara kita, tetapi arah kita. Benarkah arah kita berlari? Benarkah arah kita sekarang sedang menuju kepada Allah?

*Refleksi diri*

Kita selalu melihat hidayah yang Allah bagi sebagai perkara yang mudah. Namun, hidayah Allah itu sebenarnya amat bernilai harganya.

Allah selalu menjadikan sesuatu yang kompleks itu mudah di mata manusia. Bukti kekuasaan Dia. Sebagai contoh, pasangan suami isteri yang ingin mendapatkan anak, hanya perlu "bersama", nampak mudah di mata kita manusia, sedangkan proses penciptaan bayi itu amat rumit. Kalau semudah itu proses untuk mendapatkan anak, mesti berderet orang yang dapat A+ Biologi. Bermula dari setitis air mani, segumpal daging, tulang belulang dan menjadi makhluk yang dipanggil manusia. Begitu hebat penciptaan Allah sehingga tidak terjangkau oleh akal kita.

Hebatnya kekuasaan Allah. Menjadikan langit tanpa tiang. Kita, manusia, nak buat kilang paku yang sebesar ibu jari itu pun memerlukan kilang yang besar. Lemahnya manusia, namun terkadang mendabik dada dengan kehebatan yang tak seberapa sehingga lupa Dia, yang lebih berkuasa.

Hidayah Allah. Kita tak boleh tunggu hidayah Allah tanpa usaha. Kita sendiri kena mencari hidayah Allah. Lihat kekuasaan alam. Alam adalah bukti kekuasaan Allah. Semakin kita mentadabbur alam, semakin kita meyakini dan mengenali sifat-sifat Allah. Jom paksa diri kita berubah. Paksa diri kita, untuk berlari menuju Allah. Kerana, kita sendiri tidak pasti sampai bila persinggahan kita di dunia. Jangan sia-siakan waktu kita di dunia. Kelak, merana di sana. Memohon untuk kembali ke dunia, mencari amal untuk kembali kepada Nya.

Olahan dari buku Ustaz Ebit Lew, Menelusuri Cinta. 💕

Friday, November 27, 2015

Hectic Weeks!

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim.
Assalamualaikum 💕

Alhamdulillah, masih bertahan sehingga hari ini. Minggu nie sangat sangat packed dengan esaimen dan final yang bakal berkunjung. Jadi, aku yang selalu tertidur lepas isyak tetiba berubah waktu tidur ke pukul 2-3 pagi. Kejutan kepada sistem badan 😂 tetapi, serius sangat rasa berpuas hati bila list esaimen semakin pendek 📝.

Bila banyak esaimen, banyak yang kerja berkumpulan. Kerja berkumpulan nie bagus kalau ahli dia semua bagi kerjasama. Tapi selalu je ade ahli yang macam chipsmore. Kejap ada, kejap tak. Ada ahli yang MIA (Missing In Action). Hari nak hantar esaimen baru muncul. 😥 Kalau dapat semua ahli group yang dapat bagi kerjasama. Tenang jugak buat kerja. Lagi letih, kalau dapat group yang mengharapkan kite seorang. Harinie, aku ade group discussion. Janji pukul 9 pagi, aku pun tunggu for 30 minutes and no one came except me. Pukul 9.45 pagi baru sorang-sorang muncul. Tapi, apa boleh buat, boleh bersabar je.

Tapi, nasihat saya untuk diri saya sendiri untuk dua tiga tahun akan datang. Jadi mahasiswa, kena bersifat profesional *kelas soft skill punya ayat*, jangan datang lewat kelas, discussion, lab, jangan menzalimi waktu orang lain. Be punctual. Bagi komitmen kepada esaimen yang melibatkan kumpulan. Nak berjaya, bukan dengan belajar semata-mata, kena buat baik, tunaikan hak-hak orang lain, hak sahabat-sahabat kita, hak pendidik kita. Jangan menzalimi hak orang lain. Contohlaa kan, esaimen tu kena buat berdua, tapi kita biarkan kawan kita buat sorang. Tak adil lah kan? Menzalimi kawan kita tu, pening pikiaq sorang-sorang. So, be kind. Help others. Allah will help us. One more thing, jangan buat kerja cincai. Bila buat esaimen, do your best. Aku, perfectionist bila buat kerja. Kena kemas. Jangan buat cincai-cincai. Buat esaimen sepenuh hati, okey! ❤ Jangan buat orang lain pening baiki hasil kerja kau. Kalau boleh, biar lecturer impress bile tengok hasil kerja kau.

Sekian. Bebelan saya hari nie. Dah semakin rajin menaip. Target nak buat novel. Heheheheeeee. 😁 Jadi kena rajin menaip supaya skill menulis semakin baik.

Night everyone. Ahlam jameeelah.

Wednesday, November 25, 2015

Menjadi yang terbaik 💕

Bismillah.
Assalamualaikum (:

Random quotes daripada telegram. 🌸

🌻 Perkara yang paling penting bagi yang nak berubah bukanlah memakai jubah atau purdah, bukan berwatak ustaz atau ustazah. Tapi dengan menuntut ilmu 🌻

Pakaian tidak melambangkan keimanan dan ketaqwaan seseorang. Tak semestinya dia bertudung labuh, berkopiah dan berserban. Dia dijamin syurga. Tidak. Sekurang-kurangnya, dengan berpakaian yang mengikut syariat agama, si dia mencuba untuk menggembirakan pencipta-Nya.

Nak berubah, tuntut ilmu.
Belajar al-Quran.
Belajar agama.
Kerana, dengan ilmu,
Kita dapat beza yang hak dan batil.

🍁"Tanda cinta dan kasih sayang Allah,
apabila kita diletakkan dalam majlis ilmu,
majlis mengingati Allah dan didampingkan
bersama orang-orang yang soleh.

Tanda cinta dan kasih sayang,
Allah sentiasa meletakkan kita di dalam agamaNya,
ianya merupakan sebuah hadiah yang besar
maka hendaklah kita bersyukur.

Aku berpesan hendaknya kamu tidak berasa dirimu lebih baik dari orang lain, walau siapapun itu sebab kamu tidak tahu akhirnya dia dan kamu..🍁

-Al Imam Habib Abdullah bin Alawi bin Muhammad al-Haddad-

Sunday, November 22, 2015

# Random 1

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.


Every time it rains, it stops raining.
Every time you get hurt, you heal.
After darkness there is always light -
You are reminded of this every morning, 
but still you often forget, and instead chose to believe that the night will last forever.
It won't.
Nothing lasts forever.
So if things are good right now, enjoy it.
It won't last forever.
If things are bad, don't worry because  it won't last forever either.
Just because life isn't easy at that moment,
doesn't mean you can't laugh.
Just because something is bothering you,
doesn't mean you can't smile.
Every moment gives you a new beginning and a new ending.
You get a second chance, every second.
You just have to take it and make the best of it and when you get hurt,
you heal.  

-Lucaspeebo-


-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Nothing lasts forever.
Dunya is temporary.
Akhirah is forever.

Friday, November 13, 2015

Qawiyy 💕

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum. 
"Baba cakap takpe, Allah ada. Bila sakit ditarik seri muka, selera makan, keupayaan dan juga dihapus dosa. Tapi baiknya Allah taala, bila sihat Dia tak bagi balik dosa kita. Dia nak bagi syurga. Berhentilah menangis Humairah. Dia nak bagi syurga. Dia uji sebab Dia sayang." -Aishah Humairah Lokman-
Setiap kali baca cerita pasal kak Aishah. Sentiasa terinspirasi. Betape kak Aishah positif dan kuat dalam hadapi penyakit. Berjuang hingga ke nafas yang terakhir. Moga yang diuji dengan kesakitan, Allah permudahkan. Allah uji kerana Dia sayang. Dia nak hapuskan dosa kita. Bersabarlah. Nak syurga Allah tak mudah.

Catatan untuk aku. Bila sakit, baca. Jangan putus asa. Positif. Bersangka baik dengan Allah.

Tuesday, August 25, 2015

Untuk awak (:

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Hari nie tetiba teringat kisah lima tahun lepas. Ketika aku di tingkatan 2. Tahun 2010. Di bilik IT, PSP Imtiaz B. Terngiang-ngiang lagi suara ustazah-ustazah tasmi' ingatkan kami tentang cinta. 

"Cinta itu fitrah, jangan jadikan cinta itu fitnah".

Ingat lagi, ustazah minta kami tutup mata.
Ustazah tanya, siapa kat sini takde perasaan cinta, angkat tangan.
Aku, adalah salah seorang yang angkat tangan.
Aku sendiri tak pasti ada tak lagi orang yang angkat tangan selain aku.
Ustazah cakap.. Siapa yang takde perasaan cinta, dia gila.
Sebab, cinta itu fitrah. Semulajadi.
Aku tergelak sorang-sorang.
Nasib semua tutup mata.
Ustazah je yang nampak.
Jadi, harituu aku kena baca doa kat depan. 
Maybe, sebab aku sorang je kot yang takde perasaan cinta? Eh?

Waktu tu, aku terlalu muda. Memang tak faham apa-apa tentang cinta.
Yang aku tahu, cinta tu antara lelaki dan wanita.
Sekarang, baru aku tahu. Skop cinta itu luas.
Cinta antara hamba dan Pencipta.
Cinta antara seorang ibu untuk anaknya.
Cinta antara dua sahabat, hanya untuk Dia.

Dulu, aku tak faham.
Kenape orang yang jatuh cinta tu sanggup buat apa sahaja untuk orang yang dia cinta.
Sanggup mesej sampai pepagi buta.
Sanggup berhabis duit untuk beli kredit.
Sanggup belakangkan keluarga untuk utamakan orang yang dia cinta.
Sungguh, cinta itu buta.
Buta jika tanpa iman jadi penunjuk jalan.

19 tahun aku hidup.
Ini kali pertama,
aku faham,
aku rasa,
aku mengerti,
sakitnya cinta,
peritnya rindu.
Eh, aku jatuh cinta?

Aku tahu,
aku salah,
kerana terleka dengan cinta,
biarkan diri aku hanyut dibuai rasa.
Tapi, belum terlambat lagi kan,
untuk kau dan aku berubah?
Biar cinta ini didefinisikan hanya untuk Dia.

Untuk awak yang sedang jatuh cinta,
cinta itu sakit,
jika tanpa Dia.
Cari Dia.
Moga Dia temukan awak dengan orang yang mencintai Dia.

Untuk awak,
doa doa dan doa.
Moga bertemu dalam redhaNya.

Saya faham status facebook tu.
Kalau kita tak jaga ikhtilat, kita akan mudah jatuh cinta kepada orang yang berbeza.
Kena jaga hati mula dari sekarang.
Untuk masa depan.
Bila terlalu banyak benda untuk ditaip.
Terase speechless. Hehe.











ps/ sekarang baru ada mood nak tulis essay dear my future husband hahah. dulu tulis essay copypaste je. takleh tulis dari hati hahah. 

rasa pelik je tulis soal hati nihh. rasa macam pfft. macam minah bunga. i like roses. hahah. sori. termengarut. sebab rasa pipi memerah. 

Thursday, July 30, 2015

Penghujung Julai? )':

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum (:


Alhamdulillah dah nak masuk bulan Ogos (: dah boleh mula menghitung hari nak balik UNIMAS insyaAllah. Moga Allah taqdirkan dapat kos yang terbaik untuk degree nanti. Eksaited jugak rase nak jadi budak degree, biarpun separuh nyawa rindu sekolah menengah (': tak sangka pantasnya masa berlalu. Sekarang, dah official 19 tahun, hehe (':

Setiap kali datang bulan Julai, aku mesti rasa happy haha, yelah tak sabar nak tunggu 23 Julai, tunggu doa dan ucapan daripada kawan-kawan, keluarga, orang yang kite anggap special hehe (': Tahun nie, aku rasa one of the best birthday yang pernah aku sambut, sebab lepas raya, sambut sekali dengan mama, mama aku lahir 17 Julai 1966, beza lima hari. Dapatlah makan kek Secret Recipe (: selama nie birthday di perantauan sokmo, wat drama air mata je bile sampai hari lahir, konon susah sangat nak dengar parent ucap selamat hari lahir hehe. 

Tetiba aku rasa nak throwback kenangan sambut hari lahir dua tahun yang lepas, 2013. Sambut dalam bulan Ramadhan, ustazah Rima yang buat kan kek. hehe. Rindu  )': baru sedar cepatnyaa masa berlalu. Sekarang dah 19 tahun, ntah berape lama lagi Allah nak bagi peluang, pinjamkan kita dekat dunia nie. Cukup tak amal nak balik ke sana nanti?  

Btw, thanks untuk semua yang buat birthday tahun nie best. (:


Kek keluarga Syam (:

Sekarang, baru aku sedar, aku makin cekeding )';


Ade banyak benda nak cerita, tapi aku malas nak taip ): btw, esok Abg Izi aku nak bertunang, rasa eksaited plak hahaa, hantaran tak siap lagi, aku dengan kak Wani yang buat, rasa bangga pulak dapat buat diy hantaran, tapi kak Long tolong touch up kan. 



ps/ rasa pelik bile taip guna perkataan "aku" sebab rasa macam tulis diari hehe (: selama nie kalau cakap, mesti "saya" "awak" ^^ sori kalau rasa kasar. 

Tuesday, July 14, 2015

Kenangan (':

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

"Ramadhan datang mengetuk pintu"
Dengan suara yang pilu Ramadhan berkata
"Dalam beberapa hari lagi aku akan berangkat pergi"



Alhamdulillah, diberi peluang untuk bersama Ramadhan lagi pada tahun ini. Tahun kedua Ramadhan bukan di bumi tarbiyah. Tahun lepas, kali pertama Ramadhan di perantauan, sebuah negeri yang minoritinya Islam. Terasa asing sekali berpuasa di bumi kenyalang. Namun, alhamdulillah ada hikmah di sebalik setiap taqdir. Sungguh, Ramadhan tahun ini adalah yang paling mencabar. Bila duduk rumah, terlalu banyak masa lapang. Hati rasa seakan kosong pada Ramadhan kali ini. Terasa diri ini sedang mencari. Terasa seperti tergapai-gapai, mencari jalan. Kadang-kadang terasa diri nie dah jadi watak Fend dan Chad dalam Contengan Jalanan.

 " The hardest battle is when
 you're against yourself ". 

" The man that decided to change 
on the 12th hour dies on the 11th hour ".

Mampu tak aku jadi Chad yang sempat berubah sebelum jam yang ke sebelas? Mati itu pasti. Allah dah tetapkan, takkan cepat walau seminit, takkan terlambat walau sedetik. 


Ya Allah, aku mohon tunjukkan kami jalan, kuatkan langkah yang kian longlai..Beri peluang kepada kami, jadikan Ramadhan ini bererti buat kami..Jangan jadikan kami orang yang rugi..


Buat ejensolehah yang jauh daripada mata, tapi dekat di hati. Ya, saya rasa apa yang awak semua rasa. Saya rindu apa yang awak semua rindu. Rindu persiapan menyambut Ramadhan di imtiaz. Rindu nak berus karpet musolla samesame. Rindu nak berbuka dekat dataran. Rindu nak sahur. Rindu nak sengguk dalam musolla. Rindu nak tadarus dalam usrah. Rindu rindu rindu dan rindu. Andai sakitnya rindu tu boleh diubati dengan air mata, mesti legakan hati nie? Tapi, hari nie, saya rasa bersyuuuuukur sangat, bersyukur sangat kepada Allah sebab diberi peluang mengenali awak semua. Kenangan tuuuu, walaupun kadang-kadang rasa menyakitkan *yelahh, sebab asyik throwback, menanti nak ifthar sesame lagi sedangkan kita tahu semua tuu almost impossible*, tapi kenangan tu sebenarnya yang membangkitkan. Beruntungnya kita, sebab pernah diberi peluang disapa tarbiah. Terima kasih awak semuaa, utuk kenangan tuu. Terima kasih ya Allah beri peluang untuk aku mengenali mereka, walau seketika cuma. Moga Allah jaga kalian.

Puisi copypaste blog Saadah, pinjam ye Adah. Renungan bersama. (':

Ingat tak kenangan Ramadhan terakhir kita bersama? 


Hari-hari kau di selangi dengan nama tuhan.
Jalanmu dipenuhi orang yang ingatkan kamu tentang tuhan.
Perbualan yang ringan, santai tapi ada tuhan ditiap hujungnya.
Agar kau faham hidup ni tak lari dari bertuhan.
Bersyukur atas segalanya pada Tuhan.
Bukan kah indah hari-hari mu yang diselit dosa andai ada yang menegur mu dijalanan mengingatkan kamu bahawa kamu punya tuhan?

Tapi andai kau terlalu sibuk dengan jalan ini, 
jalan yang kau bilang punya rasa bertuhan tiap kali bersama mereka,disapa mereka. 
Lalu bagaimana dengan jalan mereka yang tiada tuhan dalam hari-hari mereka?
Bagaimana pula dengan jalan mereka yang nama tuhan saja sudah aneh di cuping telinga mereka?

Andai kita terlalu obses merasa baik berada di atas jalan-jalan mereka yang bertuhan.
Siapa pula yang akan masuk di jalan mereka ini?
Terkadang kau terasa indah di jalan mereka yang bertuhan ini.
Cuba.
Cuba kamu melangkah masuk ke jalan mereka yang tidak bertuhan ini.
Bertuhan jua tapi membuta tuli tentang tuhannya, 
Sedarkan mereka!
Dalam masa kau cuba menyedarkan mereka tentang jalan bertuhan,
Aku pasti kau akan belajar banyak dari mereka.
Kadang kita yang berlagak indah di jalan bertuhan ini lah yang buat mereka jelek dengan perkataan tuhan, ALLAH.
Kerna hakikat nya kita ini yang menconteng arang pada Islam .
Hakikat realiti .

Lihat saja hari ini, jalan orang yang bertuhan ini lah yang mula berpecah .
kau kafirkan aku.
Aku munafiqkan kamu.
Andai idea mu lain dari aku.
Jauh lah kamu dari aku.

Sedarkan diri mu , sedarkan diri ku.
Jalan mu jalan ku moga seiring .
Jangan kerna kita, jalan cahaya Islam itu kian kelam.


Ps/ Untungkan kita, pernah tergolong dalam golongan yang diingatkan tentang Tuhan? (':

Thursday, June 18, 2015

Keluarga Syam ( Bahagian 3 )

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Alhamdulillah, dapat jugak sambung kisah Rawiyah untuk bahagian yang ketiga. Harinie jugak, tepat setahun ustazah Rima dan keluarga meninggalkan aku dan Malaysia. Alhamdulillah, taqdir Allah sememangnya tersangatah indah.

Setahun yang lepas (RAMADHAN 1435 Hijrah)

Setahun yang lepas, pada waktu petang, aku ada makmal Biologi. Semuanya berjalan seperti biasa, dan ketika aku ingin pulang daripada makmal, aku menyedari ada beberapa missed call daripada sahabat-sahabat ejensolehah. Perkara pertama yang terlintas di fikiran aku, "ada orang meninggal ke?, ada orang sakit ke?" , sebab jarang sangat sahabat-sahabat ejensolehah aku telefon pada hari minggu. Bila sampai di bilik, aku buka whatsapp dan tengok ade screenshot daripada Facebook Ustaz Nafiz mngenai keberangkatan Ustaz Anas dan keluarga untuk pulang ke Turki. Ketika itu, aku berasa sangat sedih dan kecewa, apa yang aku mampu ucap.."Ustazah Rima, tak baitahu pun aku". Dengan segala kekuatan yang ada, aku telefon ustazah Rima dengan harapa, ustazah masih belum berlepas. Selepas beberapa deringan, aku mendengar suara ustazah Rima lembt menyapa telinga aku. Waktu tu, aku kontrol lagi, cakap cakap biasa, tanya khabar sehinggalah sampai kepada soalan yang aku memang nak tanya.."Ustazah nak balik Syria ke?, Kenapa ustazah tak bagitahu saya?", waktu tu aku memang dah tak dapat tahan air mata, ustazah jawab dengan tenang, dan selepas itu hanya bunyi esakan kecil daripada ustazah. Allahu, pertama kali dalam hidup aku, aku rasa sangat takut akan kehilangan. Pertama kali dalam hidup aku, aku rasa sakit, sesak dada yang teramat sangat. Pertama kali dalam hidup aku, aku risaukan seseorang yang tiada sedikt pun pertalian darah dengan aku. Ya, dia saudara seislam aku, saudara seaqidah aku. Dan, sejak itu, baru aku belajar dan faham erti ukhuwwah islamiyah yang sebenar. Allahu Akbar, jazakillahu khairan kasira ustazah Rima. 

copy Inche Google


Cuba kita renungkan, muhasabah diri kita sendiri, " adakah kita betul betul mengambil tahu tentang saudara-saudara seaqidah kita yang ditindas di Syria, Palestin dan seantero dunia yang lain?" . Allahu Akbar, di Malaysia kita diuji dengan nikmat, tapi itu bukan alasan untuk kita melupakan saudara-saudara seaqidah kita yang ditindas. Mereka berjuang menjaga tempat suci umat Islam, Masjidil Aqsa tanpa meminta apa-apa balasan pun daripada kita. Mereka tidak takut akan kematian. Kematian adalah satu rahmat untuk mereka, kerana janji Allah itu pasti, apabila mereka meninggalkan dunia yang fana ini, mereka yakin, tempat yang bakal mereka tuju adalah syurga yang abadi. Sedangkan kita? Berapa ringgit yang kita pernah sedeqahkan dan infaqkan fi sabilillah? Berapa ramai yang mematuhi suruhan Allah? Kita perlu ubah. Umat Islam kena bangkit. Kita kena bantu umat Islam yang sedang ditindas oleh mereka yang zalim. Kita kena bangkit seperti Turki. Berani menuntut bela nasib-nasib saudara-saudara seaqidah dengan mereka. Ya, masih ada peluang. Masih ada cahaya di hujung terowong. Ayuh, perbaiki diri, bermula dari diri kita sendiri. Bermula dari hari ini. Jangan tangguh lagi. Ummah sedang tenat dan parah. ): 

Khabar Gembira (:

Beberapa hari jugaklah aku buat episod drama air mata, sebab aku rasa risau, sedih, terkilan, kehilangan. Pelbagai rasa. Bercampur baur. Tiada khabar berita daripada ustazah Rima sehinggalah hari kedua Ramadhan, aku mendapat khabar gembira, ustazah telah melahirkan puteri keduanya di sempadan Turki-Syria. Alhamdulilah, dan nama puteri keduanya adalah "Mawaddah". Allahu Akbar, tak tergambar perasaan ketika itu. Ustazah namakan puterinya dengan nama aku..Rasa nak melompat lompat beritahu seluruh duniaa *ececeh hehe. 




Alhamdulillah, sekarang ustazah menetap di sempadan Turki-Syria. Daripada gambar yang aku lihat, selesa jugaklah tempat yang keluarga ustazah tinggal. Alhamdulillah, cukup untuk hilang sikit rasa risau aku. Sekarang, aku masih rindu, terlalu rindu, masih ada juga rasa sedih dan risau bila terkenangkan ustazah. Kadang-kadang rasa terkilan sebab tak dapat bantu ustazah. Tapi teringatkan nasihat-nasihat ustazah dan sahabat-sahabat, aku rasa sedikit tenang. Aku mula yakin bahawa taqdir Allah adalah taqdir yang terindah. Segala ketentuan Allah adalah yang terbaik untuk hamba-hambaNya. DAN, yang paling penting, JAGAAN ALLAH adalah yang TERBAIK. Mog Allah jaga dan lindungi keluarga syam ku yang aku sayang dan cintai selalu kerana Allah, insyaAllah.

Rawiyah sayang, membesar jadi anak yang solehah ya, mujahidah untuk agama. Mawaddah jr, Selamat Hari Lahir yang pertama adikku sayang, walaupun akak tak pernah dapat memeluk awak, hanya berpeluang menatap gambar awak dan melihat video-video awak, akak sayang awak seperti adik kandung akak. Tak kurang dan tak lebih, sama seperti akak menyayangi kakak mu, Rawiyah. (:


InsyaAllah ade lagi sambungan. 

Ramadhan kareem. Allahu Akram. Jom sama-sama perbaiki diri. Moga Alah redha. (: Selamat bersungkei! :)

Thursday, June 11, 2015

Keluarga Syam ( Bahagian 2 )

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.


Mata Bulat Itu

Pada suatu petang yang hening, ditemani angin laut cina selatan, aku dan rombongan ejensolehah pergi menziarahi ustazah Rima dan puterinya, Rawiyah. For the first time, kami ramai-ramai menjejakkan kaki di teratak ustaz Anas. Sebenarnya, rumah ustaz Anas dan ustazah Rima nie bersambung dengan asrama lelaki yang dikenali sebagai Dar Bukhari. Asrama kami dulu rumah-rumah kayu, jadi apabia ramai-ramai naik rumah ustazah maka “berkeriak-keriuk” lahh bunyi lantai kayu rumah ustazah. Aku bimbang jugak kalau tetibe roboh dek muatan yang tetiba melebihi had. Nama Rawiyah juga diambil sempena nama dar Bukhari iaitu seorang periwayat hadis. Kali pertama aku menatap wajah Rawiyah, aku terus jatuh cinta,*ececeh ayat* hehe. Yang pasti, pertama kali kami jumpa dia, dia menangis dan meraung kerana terkejut dengan kehadiran begitu ramai makhluk yang wajahnya masih belum pernah ditatap oleh kornea matanya hehe *ayat hiperbola*.



Kenangan Debat Bahasa Syurga

Memori ketika latihan debat Bahasa Arab antara yang aku tak dapat lupakan. Rawiyah dapat 6 orang babysiters iaitu, aku, Saadah, Thahirah dan Nuha dan 2 orang lagi junior aku iaitu Munirah dan Asma’. Setiap kali latihan debat, Rawiyah akan bersama kami sebab ustaz Anas dan ustazah Rima bertungkus-lumus menyiapkan dan memperbaiki teks-teks debat kami. Setiap kali latihan malam, kami akan bergilir-gilir tidurkan Rawiyah sambil berselawat dan qasidah hehehe *sore Teroh sedap sekali* hehe. Kalau aku dengan Saadah dodoikan dia, mengambil masa berjam-jam hehe, kalu Teroh dodoikan kejap jee dia lena. Bila pergi debat Bahasa Arab, Rawiyah jaaaadi femes. Semua orang nak tangkap gambar dengan dia, heheee, dengan kami takde pulak. Haiiish. Satu kenangan yang selama-lamanya team debat aku tak dapat lupakan ialah ketika mana peristiwaaa di mana ustazah Rima keluar dengan ustaz Anas dan Rawiyah sedang tidur di atas katil. Kami berenam sedang bertungkus-lumus menyiapkan teks-teks debat dan tiba-tiba terdengar bunyi dentuman yang kuat. Rawiyah tergolek jatuh dari katil dan dia meraung sekuat hati. Ya Allah, waktu tu aku memang terkejut dan nak luruh jantung. Muka Rawiyah merah padam kerana menangis. Waktu aku dukung dia, ketar tangan aku sebab taktahu nak pujuk macam mana. Aku lap kepala dia dengan air then bacakan al-Fatihah. Dia tetap menangis dan meraung sampailah ustazah Rima balik. Alhamdulillah, takde ape-ape berlaku lepas kejadian tu, Rawiyah membesar dengan sihat. (:

Bermula Episod Baru

Pada suatu pagi yang hening di Imtiaz Dungun, ketika kelas tasmi’, aku mendapat berita sedih. Ustaz Anas ditamatkan kontrak dengan Yayasan Terengganu disebabkan oleh beberapa masalah. Passport ustaz Anas sudah hampir tamat dan kedutaan Syria tak boleh dan tak nak menyambung tempoh passport ustaz Anas dek keadaan yang bergolak di Syria. Kerajaan Syria nak ustaz Anas balik jadi tentera untuk kerajaan Syria. Mana mungkin ustaz Anas akan bantu tentera Bashar Assad laknatullah sedangkan beliau adalah Muslim Sunni. Maka, di situ bermulalah episod baru bagi keluarga Syriaku. Episod duka dan air mata yang sekaligus mengubah hidup aku. Aku ingat lagi apa cikgu Sejarah aku bagitahu dalam kelas, “Kalau ustaz Anas balik Syria, ada dua perkara je yang akan berlaku, samaada kena bunuh atau hidup sebagai pelarian”. Allahu Akbar, waktu tu aku tak mampu bayangkan macam mana keadaan Rawiyah. Aku tak boleh bayangkan hidup dia sepertimana aku tengok keadaan di Syria seperti yang ditayangkan oleh media massa dan media sosial. Aku cuba minta tolong dengan ayah aku untuk minta status pelarian daripada kerajaan Malaysia untuk ustaz Anas, tapi perancangan Allah adalah lebih baik.

Tabahnya Hati Wanita Syria

Aku selalu tanya ustazah Rima, “ya Ustazah, kaifa bisurya?”, “wahai ustazah, bagaimana dengan Syria?” , ustazah akan jawab dengan tenang, “Hasbunallahu wa nikmal wakeel, nikmal maula wa nikman nasir” , “Cukuplah Allah untuk menolong kami,dan Dia sebaik-baik Pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”. Wajah ustazah ketika melafazkan kalimah tu cukup tenang. Tidak tergambar sedikitpun kerisauan dan ketakutan. Ya Allah, sehingga aku selalu tertanya, dari mana datangnya kekuatan? Ustazah Rima berasal daripada bandar Halab, antara bandar yang paling teruk terjejas. Ahli keluarga ustazah di sana, tak risau ke ustazah, persoalan yang sering bermain di fikiran aku. Kalau ustazah balik Syria, tak takut ke ustazah? Kat sana mereka menzalimi Muslim Sunni, mereka bunuh kanak-kanak, wanita dan orang tua tanpa belas kasihan, mereka merogol wanita di hadapan ahli kelurga, mereka sembelih dan bunuh dengan kejam. Ya Allah, aku tak mampu bayang keadaan di Syria namun ustazah tetap tenang. Akhirnya, segala persoalanku terjawab. Mereka, orang Syria dan Palestin meletakkan setinggi-tinggi pengharapan hanya kepada Allah. Apapun yang berlaku, baik atau buruk, mereka yakin bahawa perancangan Allah adalah yang terbaik. Mereka telah redha dengan apa yang berlaku dan bersangka baik dengan Allah. Ya Allah, refleks balik kepada diri kita, adakah setinggi itu pengharapan kita kepada Allah? Adakah kita bersangka baik dengan Allah? Adakah kita bersyukur dengan segala nikmat yang Allah bagi kepada kita? Tepuk dada tanya iman.

Hadiah Buat Adik Tersayang


Ketika aku menyertai outreach program Guru Muda Bahasa Arab di Kedah, kami, ejensolehah telah membelikan sepasang kasut merah buat adik kesayangan kami, Rawiyah yang sudah mula bertatih. Kasut merah kanak-kanak, yang apabila tapaknya menyentuh lantai akan mengeluarkan bunyi. Pada suatu malam, seusai kami menunaikan solat Fardhu Maghrib di Musolla ar-Rayyan, ada di antara kami telah memakaikan kasut di kaki Rawiyah. Selepas sahaja imam mengaminkan doa, kedengaranlah bunyi “quack,quack,quack” bunyi tapak kasut yang sangat nyaring daripada Rawiyah yang sedang bertatih. Rawiyah sangat gembira, dia sengih lebar sangat, tak mungkin aku akan lupa, dan ketika itu aku lihat Thahirah sedang berpeluk dengan ustazah Rima, dan itulah kali pertama dan kali terakhir aku melihat air mata ustazah Rima. Allahu Akbar, waktu dia peluk aku, aku pun menangis. Kali pertama, aku rasa sakit sangat dalam dada aku, aku rasa takut sangat akan perpisahan. Ustazah bagitahu kami, dia berterima kasih sangat-sangat untuk segala-galanya. Dia bagitahu kami, dia sayang kami kerana Allah. “Andai ukhuwwah kita terputus di dunia, berusahalah untuk berjumpa di syurga”. Aku ingat lagi, aku tanya ustazah.. “Ustazah, bagaimana jika kamu perlu pulang ke Syria? ”, ustazah jawab.. “Kullu khair, liannahu minallah”, “segala-galanya baik, kerana segalanya datang daripada Allah, jika aku perlu pulang ke Syria, itu adalah baik untuk aku, jka aku menetap di Malaysia, itu juga baik untuk aku kerana apa yang Allah taqdirkan adalah yang terbaik”. Kata-kata ustazah waktu tu betul-betul menikam hati aku hingga ke dalam. Waktu tu aku tengah frust dengan result trial SPM aku. Aku rasa Allah tak adil dengan aku, aku dah usaha sehabis daya tapi result aku masih teruk, Lepas aku cakap dengan ustazah, aku rasa malu dengan Allah, Allah baru uji aku dengan satu pekara yang kecil, Dia tangguhkan kejayaan aku, aku dah putus asa dengan Dia, aku dah marahkan Dia, aku dah bersangka buruk dengan Dia. Sedangkan ustazah Rima dan ustaz Anas, Allah uji kampung halaman mereka dengan peperangan, ahli keluarga mereka terkorban dan mereka dipanggil untuk pulang ke sana, namun, mereka masih bersangka baik dengan Allah.


Pinjam gambar Encik Google


Beza antara kita dan orang-orang Syria dan Palestin, hati kita masih terpaut kepada dunia. Mereka diuji dengan peperangan, kezaliman dan pembunuhan. Kita diuji dengan kenikmatan. Nikmat yang menyebabkan kita alpa, lupa dan leka. Allahu, muhasabah diri semula, "cukupkah pergantungan kita kepada Allah, atau kita hanya perlukan Allah ketika kita susah sahaja?". Moga kita menjadi hamba Allah yang taat kepada perintahNya, tidak kira ketika diuji ataupun ketika gembira.


**bersambung Keluarga Syam ( Bahagian 3 )

Wednesday, May 20, 2015

Keluarga Syam ( Bahagian 1 )

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualamualaikum.


Alhamdulillah, hari ini dah masuk 3 Syaaban, semakin dekat dengan Ramadhan. Moga kita semua berkesempatan bertemu dengan Ramadhan tahun ini, insyaAllah. Setahun dah berlalu, hari ini baru dapat ilham rasa nak menaip dalam blog yang semakin sepi. Terasa ingin berkongsi cerita tentang insan-insan yang pernah hadir memberi inspirasi, asbab kekuatan sehingga hari ini. Terima kasih ya Allah kerana diberi peluang mengenali insan-insan ini. (:



Throwback kenangan 2010, waktu aku kelas 2 Ibnu Kathir, "Kami Abadi" hehe , Ustaz Anas mengajar aku Bahasa Arab slot untuk ATA (Arabic Teaching Assistant) bukan ajar buku teks arab tapi ajar syair-syair dan ayat al-Quran. Walaupun kelas ustaz, aku dan kawan-kawan selalu mengantuk tapi aku tetap kena concentrate sebab ustaz tak faseh Bahasa Inggeris apatah lagi Bahasa Melayu, jadi akhirnyaaa aku kena terjemah dekat kawan-kawan *muka perasan* haha. Sebenarnya, aku kurang faham jugak, tapi adalah sikit-sikit aku faham hehe. One day, ustaz Anas bawa kami masuk Learning Studio, biasanya kalau masuk Learning Studio mesti sebab nak nyanyi lagu Arab, tapi haritu, ustaz ajak kami nyanyi lagu For The Rest of My Life - Maher Zain. Hari itu rupanya hari terakhir kami belajar Bahasa Arab dengan Ustaz. Ustaz nak balik ke kampung halamannya, Syria. Dan, aku ingat tu adalah hari terakhir aku jumpa ustaz. Rupanya, sangkaan aku meleset. Itu adalah permulaan, permulaan kisah aku dengan wanita Syria yang mengubah hidup aku.


Tahun 2011, aku dengar desas-desus mengatakan Ustaz Anas bawak isteri dia datang Malaysia. Waktu tu, memang terujaa sangat nak jumpe isteri ustaz tapi, malangnya ustazah duduk dekat Imtiaz A, so, takde kesempatanlah nak berjumpa. Alhamdulillah, taqdir Allah, suatu petang yang indah bersama tiupan angin sepoi-sepoi bahasa tatkala aku dan kawan-kawan tengah berehat di meja bulat depan dewan Ulul Albab, ternampak ustaz dengan seorang wanita berpurdah, nampak mata dia jee. Ustaz panggil aku dan cakap.. "Ya, Mawaddah, haazihi, zaujatii", "Mawaddah, ini isteri saya", waktu tu aku mampu sengih dan salam je, bukan sebab aku jeles, k hehe, tapi speechless dan tak sempat nak translate perkataan-perkataan Bahasa Melayu dalam kepala aku. Lepastu, aku jarang jumpa ustazah sebab ustazah duduk di Imtiaz A dan aku di Imtiaz B.


Tahun 2012, aku melangkah masuk ke Imtiaz A or Imtiaz Atas untuk pelajar-pelajar Tingkatan 4 dan 5. Masuk Imtiaz A nie kena tabah terutama apabila tengok dar-dar nyaa yang MashaAllah, zuhud. Tapi, tulah yang ajar aku erti tabah dan hidup susah (': belum lagi perpustakaannya yang tunggu masa untuk rebah menyembah bumi namun Alhamdulillah sampai aku menamatkan pelajaran kat sana, perpustakaan tu masih teguh berdiri. Pengajaran, don't judge a library by it's building haha (budak id je paham). Duduk Imtiaz A nie, aku selalu jumpa dengan ustazah sebab ustazah selalu solat dekat musolla. Waktu form 4 nie pon, aku masuk debat Bahasa Arab dan ustazah dan ustaz yang tolong buatkan teks untuk aku jadi memang selalu jumpa dengan ustazah. Tingkatan 4, aku dah rapat sangat dengan ustazah. Waktu aku pergi debat Bahasa Arab dekat USIM, aku duduk sebilik dengan ustazah dan ustazah Maya. Share satu tilam lagii tuu, hehee dan waktu tu lah aku tahu ustazah sedang mengandung (: Btw, nama ustazah tu, ustazah Rima. Aku takde sekeping pun gambar ustazah tapi, insyaAllah wajah dia takkan pernah hilang daripada ingatan. Biar jauh dari mata tapi hati takkan lupa (':



Pada suatu pagi yang tenang, waktu aku sedang periksa akhir tahun tingkatan 4 kertas Bahasa Arab, terdengar bunyi ambulans. Hari yang datang dengan berita sedih dan gembira. Hari, lahirnya seorang puteri bernama Rawiyah dan perginya seorang guru, Cikgu Kamaruddin. Aku tak sempat tengok Rawiyah tahun tu sebab dia duduk hospital lama sangat. Tahun 2013, adalah kali pertama aku bertemu dengan dia. Aku tahu, dia mesti tak sabar jumpa aku sejak lahir sebab hari-hari waktu dalam perut mak dia, dia dah dengar suara aku hehehe.



Kalau anda-anda yang sedang membaca tertanya, "Mawaddah, ape yang awak bebel niee? Kenapa panjang sangaaaaat?" hehe. Maaf sahabat, terutama sahabat-sahabat yang aku paksa bacaaa. Aku coretkan semua kenangan dengan ustaz Anas dan ustazah Rima dekat sini sebab aku tak nak lupa, aku tak nak lupa setiap detik bersama mereka. Bukan mereka je, cikgu-cikgu lain pon insyaAllah aku akan ingat selalu, mana mungkin aku lupa murabbi-murabbi osem yang hadir dalam hidup aku. Kalau lah dulu, aku ada diari waktu kat Imtiaz, akan aku catitkan setiap kenangan, coretan setiap hari sampai penuhh diari kuning yang sekolah bagi tuu. Aku ada cita-cita nak buat novel pasal Rawiyah jadi aku tulis semulaa semua kenangan supaya nanti bila aku kehapusan idea aku boleh rujuk semula. Sahabat-sahabat ejensolehah pon boleh cerita kenangan kalian dekat imtiz di ruang komen ye. (:
Sekian sahaja coretan kali nie, sambung beberapa jam kemudian pulak. (: